BERITA UTAMATANJUNGPINANG

Sekdako Tanjungpinang, Angka Inflasi Month to Month 0,08 Persen di Bawah Angka Nasional

63
×

Sekdako Tanjungpinang, Angka Inflasi Month to Month 0,08 Persen di Bawah Angka Nasional

Sebarkan artikel ini
Sekdako Tanjungpinang, Zulhidayat S.Hut.

REGIONAL NEWS.ID, TANJUNGPINANG– Sekretaris Daerah Kota Tanjungpinang, Zulhidayat merespon sorotan Dewan Eksekutif Daerah (DED) LSM Rampai Nusantara Kota Tanjungpinang akan tingginya angka inflasi daerah.

Selain itu, Lsm Rampai Nusantara juga menyoroti pertumbuhan ekonomi, stunting, serta adanya tunda bayar di masa kepemimpinan Penjabat (Pj) Walikota Tanjungpinang, Hasan S. Sos berapa bulan terakhir.

Menurut Zulhidayat, poin-poin inti yang disampaikan Lsm Rampai dapat menjadi media untuk Pemko Tanjungpinang berkomunikasi bahkan menjadi bahan evaluasi.

Ia menjelaskan, berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS) bahwa inflasi month to month Kota Tanjungpinang pada bulan Februari berada di angka 0,08 persen dibandingkan dengan angka nasional yakni 0,47 persen.

Meski sempat naik signifikan pada bulan Januari yakni 0,37 persen, namun Pemko Tanjungpinang telah melakukan evaluasi, sehingga pada bulan Februari angka inflasi berada jauh dibawah nasional.

“Disisi lain inikan sebagai media bagi kami untuk mengkomunikasikan beberapa hal, dan sudah kita buat. Contoh terkait inflasi pada bulan Februari Tanjungpinang berada jauh di bawah Nasional,” tuturnya.

Warning BPS terkait inflasi tersebut memang telah disikapi secara serius oleh Pemko Tanjungpinang melalui Tim Pengendali Inflasi Daerah (TPID) yang dipimpin langsung oleh Sekda Kota Tanjungpinang.

Menurut Zulhidayat, berbagai langkah dan upaya Pemko Tanjungpinang dalam pengendalian Inflasi juga telah dilakukan, diantaranya dengan menggelar Operasi Pasar, Gerakan Pangan Murah (GPM), serta selalu melakukan pengecekan stok dan harga bahan pokok mulai dari distributor, pedagang hingga sampai pada masyarakat.

“Sehingga sorotan terhadap inflasi telah dijawab pada bulan Februari, tugas kita saat ini sama-sama mengendalikan di bulan Maret dan selanjutnya,” jelasnya.

Selain itu sambungnya, terkait penanganan stunting di Kota Tanjungpinang juga telah menunjukkan tren yang positif, mengingat pada tahun sebelumnya berada di angka 18 persen turun menjadi 15 persen.

Kemudian, pertumbuhan ekonomi Kota Tanjungpinang juga diakuinya cukup bagus, seperti angka kemiskinan yang semakin baik setiap tahunnya.

“Angka kemiskinan kita 9 persen turun menjadi 7 persen, itu kan data-data yang memang harus kami sampaikan juga kepada masyarakat,” jelasnya.

0Shares

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *